WAKIL BUPATI SINTANG BUKA PAMERAN MANIK SE-BORNEO 2017

SuaraSintang.com-Sintang: Wakil Bupati Sintang Drs. Askiman, MM buka pameran manik se-borneo tahun 2017 dengan tema Butiran Manik Merangkai Warisan Budaya Antar Bangsa yang turut di hadiri deputi bidang pengembangan sumber daya perpustakaan yang mewakili kepala Perpustakaan Nasional Republik Indonesia Woro Titi Haryanti, Unsur Forkopimda, Unsur Organisasi Perangkat daerah dan erwakilan dari Malaysia dan Brunai Darusalam serta pihak terkait lainnya di Museum Kapuas Raya Sintang Jl. Sintang-Putusibau KM-14.(Rabu Pagi,15/11/17).

Askiman mengatakan sangat menyambut baik dan memberikan apresiasi terselenggaranya pameran manik se-borneo ini karena dirinnya menilai ini merupakan kegiatan yang sungguh luar biasa kita terlebih melibatkan negara tetangga seperti malaysia dan brunai darusalam serta peserta dari luar provinsi kalbar.

“yang ingin tonjolkan dalam pameran ini yakni persoalan aset yang terkandung atau yang terpendam selama ini yang mengandung seni budaya dan yang juga punya potensi luar biasa harus kita kembangkan”kata Askiman.

Selain itu jelas askiman, pameran tersebut juga untuk mengembangkan potensi usaha kelompok UKM seperti pengrajin-pengrajin manik,tetapi yang terpenting menurutnya terdapat satu makna yang tersirat dalam rangkaian manik-manik, dengan butiran manik berbeda warna berbeda semuanya, tetapi kalau di rajut menjadi satu kesatuan tentunya mempunyai satu nilai keindahan yang luarbiasa yang luar biasa.

“nah dengan demikian harapan kepada semua masyarakat khusunya kabupaten sintang provinsi kalbar dan seluruh indonesia mari kita rajut kembali semua bentuk suku,agama dan budaya yang berbeda-beda kita rajut jadi satu menjadi satu kesatuan dengan warna yang berbeda itu tentunya memiliki suatu keindahan yang luar biasa sehingga kita mampu merajut kembali kehidupan, kebenekaragaman kita menjadi satu kesatuan dalam kehidupan antar suku bangsa dan agama yang lebih harmonis kedepannya”jelas askiman.

Sementara itu Siti Musrikah selaku kepala bidang kebudayaan dinas pendidikan dan kebudayaan kabupaten sintang mengatakan pameran manik se-borneo tersebut di laksanakan dari 15-16 November 2017 dengan melibatkan peserta dalam dan luar negeri seperti Jabatan Muzium Sarawak, Jabatan Muzium Sabah, Jabatan Muzium-Muzium Brunai Darussalam, Museum Provinsi Kalimantan Barat, Museum Provinsi Kalimantan Tengah, Museum Provinsi Kalimantan Timur, Museum Provinsi Kalimantan Selatan, Museum Provinsi Jawa Tengah dan Museum Kabupaten Sintang.

“tujuannya yakni mengenalkan kepada masyarakat luas baik dalam dan luar negeri tentang keindahan dan keragaman manik serta kekayaan fungsi manik dalam kehidupan manusia baik dari kelahiran hingga kematian”ungkap siti.

Selain itu juga jelas siti, tujuan pameran tersebut juga untuk mempererat kerjasama dalam bidang sosial budaya antar provinsi dan negara melalui museum-museum peserta pameran dan agar meningkatnya pengetahuan dan pemahaman generasi muda dan pengunjung terhadap peran dan fungsi manik dalam budaya dan manusia.

Siti menambahkan kegiatan tersebut merupakan kerjasama sosek malindo antara pemerintah indonesia khususnya kalimantan barat bengan malaysia khsususnya di bidang sosial budaya dan juga berdasarkan keputusan bupati sintang nomor 430/1125/kepdisdikbud/2017 tentang pembentukan panitia penyelenggara kegiatan pameran manik borneo di kabupaten sintang tahun 2017.

 “Kegiatan pameran manik borneo ini juga dilaksanakan secara bergiliran diantara museum seborneo dan kabupaten sintang tahun ini merupakan tuan rumah ke-8 atau terakhir dari 8 museum peserta pameran di borneo, yang mana pameran manik borneo yang pertama dilaksanakan pada tahun 2010 di museum negeri kalimantan barat di pontianak”tambahnya(hmsBupStg/editor:ian)

Previous
« Prev Post