HEADLINE NEWS

Kategori

BUPATI SINTANG JAROT WINARNO PIMPIN RAPAT EVALUASI PENANGULANGAN COVID-19 DI AULA PENDOPO RUMAH JABATAN BUPATI

Sintang - Dalam  tahapan proses transisi  menuju New Normal  Pemerintah Kabupaten Sintnag hari ini, Senin,29/06/2020 melaksanakan  Rapat Evaluasi  Penanggulangan  Covid-19 di Aula Pondopo  Rumah jabatan  Bupati yang secara langsung dipimpin  Bupati Sintang  dr.H. Jarot Winarno,M.Med.PH, dihadiri Ketua DPRD Sintang Ronny, Kapolres Sintang, Dandim 1205 Sintang, Kajari,  Ketua Pengadilan Negeri Sintang, Sekda,  Forkopimda, para Staf Ali, Para Asisten, OPD, Para Camat, Tim Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Sintang.

Pada Rapat Evaluasi  Penanggulangan  Covid-19  Bupati Sintang  dr.H. Jarot Winarno,M.Med.PH, mengatakan, bahwa  sekitar tiga bulan sepuluh hari  dari kasus pertama  Covid -19  yang kita rawat di Kabupaten Sintang, sejak diumumkannya kasus pertama Covid-19 oleh Presiden RI Joko Widodo kita mulai menerima pasien Covid-19  rujukan dari Kabupaten Sanggau, dan kemudian beberapa PDP terus dijalani.

“sudah tiga bulan sepuluh hari, dan hari ini  senin,29/06/2020 saya ingin mengetahui masing-masing OPD  yang terkait  untuk mempresentasikan tugas yang sudah dilaksanakan dilapangan, guna mengantisipasi  penanggulangan  Covid-19 di Kabupaten Sintang yang sejauh ini sudah dilakukan, guna memantapkan  proses transisi menuju New Normal” kata Jarot Winarno  

Menurut    Bupati Sintang  dr.H. Jarot Winarno,M.Med.PH, bahwa kesiapan  atau tidaknya  Kabupaten Sintang memasuki fase New Normal, itu ada dua yang perlu kita evaluasi , dan yang pertama kesiapan  di sektor kesehatan yaitu angka reproduksi kasus dan potensial  orang tertular  menjadi Corona  dari satu pasien Corona”kita boleh menuju New Normal  kalau angka reproduksi kasusnya itu dibawah satu persen, dan di Sintang kita menemukan totalnya baru 28 kasus itu dari hasil penelitian epidemologis terbukti yang tertular  dari pasien Corona itu cuman dua pasien, berarti khan jauh dibawah satu , sehingga  Kabupaten sintang Siap melakukan New Normal”.

Selain itu Bupati Sintang  dr.H. Jarot Winarno,M.Med.PH, juga menjelaskan,  bahwa sistem kesehatan dari jumlah kapasitas rumah sakit  kita memiliki empat ruang isolasi khusus, kita memilki ruang isolasi mandiri dilengkapi fasilitas AC dan TV,  dan puskesmas  juga dilakukan kemampuan untuk melakukan Rapidtes yaitu Puskesmas Merakai dan Puskesmas Senaning.

“jadi di Kalbar ini sekitar tiga ribu kasus Covid-19, yang meninggal hanya empat orang, dan di kabupaten Sintang dengan jumlah sebanyak 28 Kasus yang meninggal nol, jadi Corona yang kita hadapi ini tidak vatal tidak menyebabkan kematian, jadi jangan terlalu parno dengan Corona ini yang terpenting selalu mengetrapkan protokol kesehatan, memakai masker, selalu cuci tangan, dan jaga jarak , dan selalu menjaga peningkatan daya tahan tubuh kita , dengan makanan yang sehat itu yang penting” tegas Jarot Winarno

Seusai kegiatan Rapat Evaluasi  Penanggulangan  Covid-19 Bupati Sintang  dr.H. Jarot Winarno,M.Med.PH, kepada para wartawan menyatakan,  bahwa Pemerintah Kabupaten Sintang saat ini sedang melakukan transisi menuju  New Normal , dan akan melakukan sosilaisasi selama satu bulan pada bulan Juli  ini, sehingga pada Bulan Agustus  2020 mendatang apabila memang sudah  siap akan dilaksanakan New Normal.

Sementara itu, Kepala Dinas  Kesehatan Kabupaten Sintang Harysinto Linoh saat menyampaikan presentasi dalam kegiatan tersebut mengatakan, bahwa sejauh ini  pihaknnya kami sudah melakukan  rapidtes sebanyaknya dan kemudian melakukan isolasi”berdasarkan data ODP  hingga kemarin siang kita sudah menerima laporan masuk sudah sebanyak Sembilan ribu dua laporan , dan jumlah ODP dari awal hingga sekarang ada  sebanyak  tujuh ratus tujuh puluh orang, dan sudah lepas masa karantina selama dua minggu ada sebanyak tujuh ratus enam puluh enam orang sisa ODP kita  ada sebanyak  empat orang, kita sudah melakukan rapidtes sebanyak enam ribu  lima ratus tujuh puluh orang dengan angka reaktif tujuh ratus Sembilan , dan dari jumlah tersebut kami ulang rapidtesnya  yang tetap menghasilkan rapidtes reaktif  adalah dua ratus tujuh puluh delapan orang dan Non reaktif ada sebanyak  empat ratus tiga puluh satu orang.

Dari jumlah tujuh ratus Sembilan orang ini kita kirim untuk dilakukan swab kita kirim ke Propinsi Pontianak  , dan dilakukan pemeriksaan Swab baik di Untan maupun di jakarta , dari hasil swab positif ada sebanyak dua puluh delapan orang, negative sebanyak tiga ratus delapan puluh empat orang, hasil swab yang belum keluar ada sebanyak dua ratus  Sembilan puluh tujuh orang,   dan dari posisi positif sebanyak dua puluh delapan orang ini, YANG sudah sembuh sebanyak  tujuh belas orang , sisa sebelas orang,  ini adalah  Orang Tanpa Gejala(OTG).  JeLas Harysinto: (Red)

Previous
« Prev Post